Waga Minta Distrik Lakukan Karantina Khusus, Kadistrik Nimboram : Kebijakan Itu Keputusan Bupati

239
Kepala Distrik Nimboran, Marzuki Ambo
Kepala Distrik Nimboran, Marzuki Ambo

SENTANI, PapuaSatu.com – Kepala Distrik Nimboran, Marzuki Ambo menegaskan, kewenangan untuk mengkarantina wilayah tertentu di Kabupaten Jayapura terkait penyebaran covid 19 ini, bukan menjadi kewenangan kepala distrik tetapi merupakan kewenangan dari kepala daerah dalam hal ini Bupati Jayapura selaku ketua tim tugas-tugas percepatan penanganan covid 19 di Kabupaten Jayapura.

Hal ini disampaikan Marsuki Ambo kepada wartawan guna menjawab usulan warga dari Distrik Nimboran yang meminta kepala distrik di wilayah pembangunan III segera menutup akses keluar masuk wilayah itu guna mencegah penyebaran covid 19.

“Perlu diketahui bahwa untuk kebijakan tersebut merupakan keputusan dari kepala daerah (bupati),” katanya.

Dia mengakui usulan sejumlah warga di wilayah Pembangunan 3 tersebut berawal dari kekawatiran masyarakat setempat, terkait adanya pemberitaan dari media yang menyebutkan perkembangan kasus positif covid 19 di  wilayah kabupaten Jayapura terus meningkat dari waktu ke waktu.

Bahkan saat ini Covid-19  tidak saja terjadi di wilayah kota namum sudah menyebar ke wilayah lainya di Kabupaten Jayapura.

“Jadi masyarakat ini sebenarnya khawatir dan mereka memberikan masukan seperti itu,” ujarnya.

Diketahui data terupdate jumlah pesan covid 19  di Kabupaten Jayapura yang dirawat di rumah sakit daerah Yowari dan   hotel Sabang Land yakni, 38 pasien positif covid 19. Jumlah ini dipastikan terus meningkat mengingat saat ini tim.guhus tugas terus melakukan pemeriksaan secara ketat menggunakan rapid tes terhadap daerah yang sudah terpapar.[yat]