119 Pemuda Papua Jalani Sidang Pantukhir Pusat Caba PK TNI AD Reguler Dan Khusus Santri Serta Lintas Agama TA 2022

29

JAYAPURA, PapuaSatu.com – Panglima Kodam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI Muhammad Saleh Mustafa secara langsung memimpin Sidang Pantukhir Pusat Caba PK TNI AD Reguler dan Khusus Santri Serta Lintas Agama Kodam XVII/Cenderawasih TA 2022, di Aula Serba Guna, Rindam XVII/Cenderawasih, Jayapura, Minggu (18/09/2022).

Sidang Pantukhir tersebut diikuti diikuti 119 Pemuda Papua yang sebelumnya lolos dalam Seleksi Tingkat Daerah.

Demikian disampaikan Kapendam XVII/Cenderawasih Letkol Kav Herman Taryaman, S.I.P., M.H. dalam keterangannya.

Selanjutnya dalam amanat Asisten Personel (Aspers) Kasad Mayjen TNI Darmono Susastro, S.I.P., yang dibacakan oleh Pangdam XVII/Cenderawasih menyampaikan bahwa tantangan tugas TNI AD dimasa mendatang semakin dinamis dan kompleks, menyikapi hal tersebut maka diperlukan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas dan berintegritas sehingga dapat melaksanakan tugas di masa yang akan datang secara profesional.

“Pola kebijakan di bidang pembinaan personel harus diawali dari proses rekrutmen yang baik untuk meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) TNI AD, yang sudah aktif melalui pendidikan maupun calon prajurit melalui proses kegiatan penerimaan prajurit,” kata Pangdam XVII/Cenderawasih.

Lebih lanjut Pangdam XVII/Cenderawasih menegaskan kegiatan Pantukhir tersebut merupakan bagian pembinaan personel TNI AD yang merupakan suatu upaya untuk menyeleksi prajurit TNI AD, guna memenuhi organisasi TNI AD tentang pelaksanaan tugas pokok TNI AD.

“Dengan kebijakan dari sumber Santri dan Lintas Agama, maupun kegiatan penerimaan TNI AD khususnya pada rekrutmen khusus keagamaan dan Caba PK TA 2022 pria dan wanita. Maka dibutuhkan SDM prajurit yang harus mempertimbangkan aspek keahlian keagamaan calon sumber dari Santri dan Lintas Agama yang mempunyai kemampuan khusus di bidang keagamaan,” tegas Pangdam.

“Penerimaan calon Bintara harus punya kualitas mumpuni yang mampu melaksanakan tugas di masa depan. Oleh karena itu, diperlukan kecermatan dan ketelitian, sehingga proses sidang ini benar-benar dilaksanakan secara selektif dengan mempedomani aturan serta prosedur yang berlaku. Untuk itu, saya berharap kepada seluruh peserta sidang agar bertindak secara obyektif, transparan dan akuntabel sehingga bisa mendapatkan calon prajurit sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan,” tambah Mayjen TNI Muhammad Saleh Mustafa.

Diakhir amanatnya, Pangdam XVII/Cenderawasih berpesan agar melaksanakan sidang prajurit Caba PK TNI AD sumber Reguler dan bidang keagamaan TA 2022 dengan penuh kesungguhan, dengan berlandaskan kepada norma-norma serta aturan dan ketentuan2 yg berlaku.

“Utamakan kepentingan organisasi dan kualitas serta memenuhi syarat untuk layak menjadi prajurit TNI AD. Bagi calon yang dinyatakan lulus harus mempedomani alokasi yang telah ditentukan, khususnya sumber dari Santri dan Lintas Agama,” kata Pangdam XVII/Cenderawasih

“Teliti dengan cermat dan seksama memilih calon, sehingga calon prajurit yg terpilih dapat melaksanakan pendidikan lebih baik dan menjaga profesionalitas dalam bertugas. Berikan penjelasan bagi calon yang tidak terpilih dengan baik dan mendapatkan arahan untuk memperbaiki kekurangan didalam seleksi,” imbuhnya.

“Yang paling penting, senantiasa bertindak jujur dan transparan dalam menyeleksi calon prajurit Bintara TNI AD dan harus tetap mempedomani persyaratan kelulusan sesuai norma yang berlaku, karena ini juga dipertanggungjawabkan kepada Pimpinan TNI tetapi juga kepada Tuhan Yang Maha Esa,” harap Pangdam XVII/Cenderawasih.[redaksi]