Astra Motor Papua Ajak Para Jurnalis Mengajar Tentang Bersatu Melawan Misinformasi

133

JAYAPURA, PapuaSatu.com – Astra Motor Papua mengajak jurnalis untuk mengajar tentang bagaimana memilah dan mencegah informasi berita hoax di era digital.

Hal itu sejalan dengan keinginan Astra Motor Papua dalam mendukung kemajuan di Tanah Air melalui Gerakan Astra Motor Papua ESG (Environmental, Society, Government) Mission Engaging for The Future.

Kegiatan edukasi tersebut diadakan pada Jumat, 31 Mei 2024 di SMK YPK Paulus Dok V Jayapura dan dihadiri oleh dua perwakilan media, yaitu Beatrix dari TVPapua dan Yewen dari Kompas.

Corporate Communication Astra motor Papua, Nicolaus Bimo menjelaskan, bahwa dengan semangat Sinergi Bagi Negeri, sepeda Motor Honda berkomitmen untuk terus berkontribusi dalam sustainability bangsa melalui kegiatan Jurnalis Mengajar ini.

Pada kesempatan ini Astra Motor dan Media yang hadir berkesempatan untuk mengajar para siswa-siswi SMK tentang komunikasi.

“Saya sangat senang mendapat kesempatan untuk berpartisipasi dalam mengajar teman-teman di SMK YPK Paulus tentang pengetahuan informasi di era digital,” ungkap Bimo.

Dikatakan, ia juga mengapresiasi awak media yang mau berkontribusi dalam mengajar bersama di sekolah SMK YPK Paulus Dok V tersebut.

Kegiatan tersebut dihadiri kurang lebih 30 perwakilan murid SMK YPK Paulus dan berlangsung seru.

Diawali dengan pembukaan oleh perwakilan dari pihak Astra Motor, dan dilanjutkan dengan pemaparan materi oleh Beatrix dan juga Yewen tentang apa itu hoax dan cara mencegahnya.

Tentunya tidak hanya pemaparan materi saja, namun juga ada sesi humor untuk membangkitkan semangat dan menarik perhatian para murid.

Sebelum kegiatan berakhir, diadakan berbagai kuis menarik yang tentunya berkaitan dengan materi yang telah disampaikan sebelumnya.

Disiapkan juga hadiah-hadiah bagi para siswa/siswi yang berani dan mau untuk bertanya maupun menjawab kuis yang diberikan dari pemateri.

Dalam sesi ini para peserta sangat antusias untuk dapat dipilih dan mendapatkan hadiah yang telah disiapkan.

“Saya harap dengan kegiatan ini, teman-teman pelajar menjadi lebih memahami tentang berita hoax dan tidak ikut menyebarkan berita-berita tersebut,” harapnya.

Nicolaus Bimo juga menyatakan sangat berterima kasih dengan kehadiran dua wartawan sebagai sarana penyebar informasi ke masyarakat untuk mau mengajar siswa/ siswi SMK yang ada.

“Semoga teman-teman di SMK YPK Paulus ini dapat menjadi penyaring berita-berita hoax dan memberikan manfaat lebih bagi masyarakat,” tutup Bimo.[yat]