Pemkab Jayapura Akan Ambil Alih Situs Tutari

0
11
Salah satu menhir ( batu tegak) Situs Megalitik Tutari dengan latar belakan Danau Sentani. (Foto / Engel Wally)

SENTANI, PapuaSatu.com – Situs megalitik Tutari yang berada di Kampung Doyo Lama Distrik Waibhu akan diambil alih pengelolaannya oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Jayapura.

Penegasan tersebut disampaikan Kepala Disbudpar Kabupaten Jayapura, Joko Sunaryo saat ditemui di ruang rapat Kantor Bupati Jayapura, beberapa waktu lalu.

“Tutari akan kami ambil kembali dan menjadi aset pemerintah daerah,” ujar Joko.

Menurutnya, koordinasi dengan Pemerintah Provinsi sudah dilakukan sejak lama, hanya saja birokrasi disana (provinsi) yang masih kurang jelas. Tetapi, aset dan benda berharga ini tetap diusahakan untuk dikelolah oleh kami disini.

“ Sangat disayangkan juga, bertahun-tahun tidak diperhatikan. Padahal, ini potensi daerah yang luar biasa nilainya,” katanya.

Dari sisi potensi wisata, kata Joko, Tutari mempunya potensi menjadi obyek dan tempat yang bisa diandalkan menjadi pendapatan daerah, juga peningkatan ekonomi masyarakat lokal ketika di tata secara baik dan melibatkan masyarakat sekitarnya.

“Pemandangan Danau Sentani juga bagus kalau kita berada divkawasan situs tersebut,” jelasnya.

Setelah diambil alih, Joko mengaku akan melakukan pentaan ulang kembali cagar budaya ini sehingga menjadi tempat yang dapat dikunjungi oleh masyarakat umum, wisatawan nasional, bahkan wisata mancanegara.

“Pondok-pondok yang buat pada setiap situs itu sudah melanggar undang-undang cagar budaya, jadi situsnya tetap tinggal dialam terbuka saja,” ungkapnya.

Sementara itu, Bupati Jayapura, Mathius Awoitauw mengatakan, urusan ini sudah diajukan sejak dua tahun lelau kepada Pemerintah Provinsi Papua, agar aset situs megalitik ini dikembalikan pengelolaannya ke Pemerintah Kabupaten Jayapura.

“Situs megalitik, situs Mc. Arthur harus dikembalikan kepada kami di pemerintah kabupaten jayapura,” pungkas Bupati.[kominfo/yat]