Atlet NPC Papua Masuk Pelatnas Guna Menuju Asean Para Games Filipina

0
64
Caption : Atlet NPC Papua Masuk Pelatnas Persiapan Asean Para Games Filipina 2020
Caption : Atlet NPC Papua Masuk Pelatnas Persiapan Asean Para Games Filipina 2020

JAYAPURA PapuaSatu,com  – Sebanyak 9 atlet disabilitas Nasional Paralympic Commite (NPC) Asal Provinsi Papua dipanggil guna menjalani  Pelatihan Nasional (Pelatnas) Indonesia untuk persiapan menuju Asean Para Games (AGP) Filipina pada 18 – 25 January 2020 mendatang.

Kepala Dinas Olahraga dan Pemuda (Disorda) Papua Daud Ngabalin kepada pers di Jayapura, Jumat, 3 Mei 2019, mengapresiasi perkembangan pesat pembinaan prestasi di Papua yang terus dilakukan oleh NPC Papua dalam menyukseskan sukses prestasi di tanah Papua.

“Saya dulu sewaktu di Riau tangani mereka dan ini merupakan sesuatu yang sangat luar biasa, mereka bisa menunjukkan prestasi bagi Papua di event Internasional. Saya tadi terharu karena dengan keterbatasan mereka bisa berprestasi dan terus semangat,” kata Daud Ngabalin saat melepas kesembilan atlet tersebut.

Dikatakan, ini pencapaian yang sangat terbaik dan bisa menjadi contoh bagi atlet normal lainnya untuk tetap semangat menunjukkan prestasi bagi Papua di beberapa event Nasional bahkan Internasional.

Ngabalin  optimistis kesembilan atletnya ini dipastikan bisa menyumbangkan medali emas bagi Kontingen Papua nantinya pada Pekan Paralympic Pelajar Nasional (Peparpenas) dan Pekan Olahraga Paralympic Nasional (Peparnas) 2020 nanti.

“Kita tetap support dan pasti ada perhatian, karena prestasi yang mereka bawa disamping prestasi Indonesia, tapi juga mengharumkan nama Papua. Saya berpesan bahwa semua atlet harus disiplin, meski ada beberapa yang pernah memperkuat Indonesia tidak menjamin, tapi tetap optimis mereka pasti semua masuk timnas Indonesia,” ungkapnya.

Sementara itu ditempat yang sama Ketua Umum NPC Papua H. Jaya Kusuma mengatakan, berdasarkan SK NPC Pusat, kesembilan atlet tersebut masing-masing Hana Resty dan Ida Yany (Tenis Meja Kursi Roda) Klasifikasi Tuna Daksa, Abraham Elopere dan Dapie Bayage (Atletik) Klasifikasi Tuna Grahita, Manaser Numberi, Marinus Yowei, Karel Yarisetow, Marlanda Oropa, dan Agnes Yowei (Renang) yang turun di klasifikasi Tuna Daksa, Tuna Netra, Tuna Grahita.

“Manaser dan Marinus ini pernah menjadi bagian Indonesia di ajang Nasional bahkan Internasional seperti Olimpiade di Brasil. Saya berharap tetap bertahan, jangan sampai ada atlet kita Papua dipulangkan, karena pelatnas ini kan harus memacu diri, seleksi dari daerah lain juga, jadi mereka akan berada di Solo hingga 7 bulan kedepan hingga tahun 2020,” harapnya.[moza]